Thursday, August 7, 2014

Tak Kenal Maka...Taaruf


“Ustaz, berapa kali saya boleh SMS tunang saya?” Tanya seorang pelajar.

“Berapa kali? Enta nak dalil Quran dan hadis ke tentang jawapan berapa kali ana nak beri?” saya sedikit terlopong.


Dalam ikhtiar untuk menjaga batas-batas  agama, kerana seorang tunang dengan tunangnya masih tetap warga asing yang ajnabi, maka muncul banyak persoalan yang pelik-pelik.


“Bukankah Nabi s.a.w. sudah mengajar kita bahawa hati ini tenang dengan kebaikan, dan gelisah terhadap dosa dan kejahatan,” saya menyambung peringatan.


Mintalah fatwa dari hati, disamping hati itu juga sentiasa berada dalam nada sedar yang baik terhadap Allah s.w.t..


Antara hikmah bertunang ialah untuk saling belajar mengenal, insan baru yang bakal menjadi teman seumur hidup, tetapi proses kenal-mengenal itu masih dalam keadaan kedua-duanya adalah pasangan yang belum ada ikatan yang menghalalkan pergaulan. Maka, bijaksanalah dalam mengatur. 


SMS, e-mel, telefon... tanya khabar, bersederhanalah.


Apabila hati rasa tidak kena, semacam agak berlebihan dan tersasar daripada maksud-maksud yang maaruf, belajar tekan brek dan kawal stering pergaulan. Itu sahaja.


Ketika menjelang perkahwinan, banyak perkara yang harus dibincangkan. Maka berbincanglah dan kemaskan sistem kawalan diri.

Akhirnya, jangan lupa untuk berbincang secara baik apakah expectation masing-masing menjelang hari pernikahan.


Berbincang soal syariatullah, berbincang soal sunatullah.


Pertunangan juga adalah suatu komitmen yang belum pasti. Ia mungkin berakhir dengan perkahwinan, boleh juga tamat pada kesudahan yang tidak diharapkan... na’uzubillah. 


Ulama’ juga menjelaskan bahawa antara hikmah Islam menggesa pertunangan itu tidak diheboh-hebohkan ialah kerana menjaga nikmat ini daripada dirosakkan oleh hasad manusia yang berniat tidak baik.  Kerahsiaan pertunangan ini juga menjadikan kita terkawal daripada berkelakuan seperti sudah bersuami isteri serta masih asing ,dan sedang berada di medan ujian mengawal diri disamping bijak mengatur komunikasi dengan pasangan yang bakal menemani hidup... selama-lamanya nanti. 


Dalam tempoh ini juga, janganlah sampai tidak berhubung langsung. Kononnya hendak menjaga syara'. Hendak menjaga diri dari zina hati kononnya. Berhubunglah. Tetapi dengan batas. Pastikan penjaga tahu, ibu bapa tahu kita berhubung. Dan kita seharusnya lebih memperbanyakkan berhubung dengan penjaganya, keluarganya... berbanding berhubung dengan tunang kita ketika itu. Cuba eratkan hubungan kekeluargaan, perdalamkan ta'aruf dengan banyak bertanya kepada kedua ibu bapanya dan juga ahli keluarganya yang lain. Dalam masa yang sama, berusaha membina karier, peribadi diri, kematangan, dan kefahaman agama. Dan paling penting, berdoa kepada Allah s.w.t untuk memberikan yang terbaik, supaya hubungan pertunangan itu diredhaiNya sehingga ke alam perkahwinan... insyaAllah.


Di jalan cinta para pejuang, yang terpenting bukanlah seberapa banyak engkau tahu pasal dia, tetapi  cukup engkau mengetahui yang memang bermakna bagimu. Dan bahawa Allah selalu bersamamu.


Kecocokan jiwa memang tidak selalu sama rumusnya...

Ada dua sungai besar yang bertemu dan bermuara di laut yang satu; itu kesamaan...

Ada panas dan dingin bertemu untuk mencapai kehangatan; itu keseimbangan...

Ada hujan lebat berjumpa tanah subur, lalu menumbuhkan taman; itu kegenapan....


Tapi satu hal tetap sama... mereka cocok  karena bersama bertasbih memuji Allah,

seperti segala sesuatu yang ada di langit dan bumi, ruku’ pada keagunganNya.



NHAMR


Semanggol, Perak.



Sumber Rujukan:

Sebelum Aku Bernikah (Hilal Asyraf)

Di Jalan Cinta Para Pejuang (Salim A. Fillah)

Aku Terima Nikahnya (Ustaz Hasrizal Abdul Jamil)

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...