Friday, January 13, 2012

Aku Jatuh .....(Last Part )




“If I am meant for you, I am meant for you. If I am not meant for you, Allah will replace a person better than I am.”

***
Panggilan telefon pada petang itu menguntum senyuman di bibir Pak Hashim . Dia senang dihubungi oleh seorang pemuda bernama Muhammad Iman. Tenang bicaranya dan jelas matlamatnya. Pak Hashim terus terpikat. Malam itu juga Pak Hashim mengumpulkan keluarganya bagi berbincang

"Alia bagaimana?" , Pak Hashim bertanya.

Alia tersenyum sambil menjawab. "Ayah..Lia minta tempoh dulu ya..izinkan Lia istikharah dulu..."

>>>>>>>>>>>

Amal : Assalamualaikum..

Alia tersedar dari lamunannya..

Alia : Eh, Waalaikummusalam..kak Amal..maaf,Lia tak perasaan bila akak datang.

Amal : erm..tak ape..mengelamun jauh nampak..fikir apa tu?

Alia : Hurm..akak nie macam tahu-tahu je kan? Hmm..sebenarnya macam ni...(Alia menceritakan tentang perbincangan dengan keluarganya tempoh hari )

Amal : Owh..jadi Lia sudah ada jawapannya?

Alia : Lia takutlah nak buat istikharah. Takut nampak apa yang Lia tak berkenan.

Amal : Lia, istikharah itu bukan saja bermanfaat memantapkan pilihan malah bagi memudahkan urusan.Ia sunnah yang sering Nabi lakukan. 

Rasulullah saw bersabda: "Antara sumber kebahagiaan anak adam adalah beristikharah kepada Allah dan redha dengan apa yang ditentukan kepadanya, dan daripada keburukan anak adam adalah meninggalkan istikharah kepada Allah dan membenci apa yang telah ditentukan kepadanya."
(riwayat Ahmad dan al-Tirmizi)

Alia : Astaghfirullah...Allah..kenapalah Lia boleh fikir macam tu..Terima kasih kak Amal.

Amal : Lia, buatlah pilihan dengan istikharah dan berbincang. Berdoalah kepada Khaliq dan berbincanglah dengan makhluk. Selepas beristikharah dan berbincang,kemudian diteguhkan pendirian dan dipermudahkan jalan ke arahnya,itu adalah petunjuk.Jadi,tak perlu takut untuk istikharah.

Alia : Ya,baru Lia jelas sekarang..terima kasih sekali lagi kak...Boleh tak kongsikan doa yang akak selalu baca bila buat istikharah nie?

Amal : InsyaAllah..pasti boleh!

Ya Allah, aku beristikharahkan Engkau dengan ilmu-Mu dan aku juga memohon ketetapan dengan ketetapan yang bersandarkan kurniaan-Mu yang Maha Agung. Engkaulah yang Maha Menetapkan sedangkan aku tidak mampu untuk menetapkan. Engkau Maha Mengetahui dan aku pula tidak mengetahui. Engkaulah yang Maha Mengetahui akan perkara-perkara yang tersembunyi. Ya Allah, jika pada ilmu-Mu sesungguhnya urusan ini [sebut urusan tu]adalah baik untukku pada agama, kehidupan dan kesudahan urusanku (kini dan datang), maka tetapkanlah ia untukku dan mudahkanlah ia bagiku. Kemudian berkatilah bagiku di dalam pilihan ini. Dan andai kata pada ilmu-Mu sesungguhnya hal ini adalah buruk bagiku pada agama, kehidupan dan kesudahan urusanku (kini dan akan datang), maka hindarkanlah ia daripadaku dan hindarkanlah aku daripadanya. Tetapkanlah bagiku kebaikan dan jadikanlah aku redha dengannya.

<<>>

-tamat-

Sheikh al-Islam Ibn Taimiyyah rahimahullah pernah berkata:
“Tidak akan menyesal seorang yang beristikharah kepada al-Khaliq (Allah) serta bermesyuarat dengan para Makhluk, serta tetap pendirian dalam keputusannya”


p/s:inspirasi dari buku karya Fatimah Syarha.

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...