Saturday, January 5, 2013

Cinta Hujung Nyawa



10:29 P.M

tit tit..
h/p Anna berbunyi menandakan mesej masuk.

Ada rasa tidak sedap di hati untuk membaca mesej itu,nalurinya kuat membisikkan sesuatu. Namun, dikuatkan jua dirinya untuk mengambil h/p dan membaca isinya:

"Maaf Anna, tak sempat taaruf..dia telah pergi menemui tuhannya lepas maghrib tadi..Rasa terkilan.. Allah sayang pada insan yang baik.." -Walid-

"Innalillahi wainna ilahi raji'un"

Hanya itu yang terungkap dibibir Anna..Lantas manik-manik jernih jatuh membasahi pipinya.Betullah rasa hatinya tadi.

Walaupun dirinya belum sempat Anna kenal tetapi dari cerita Walid dan sahabat terdekat sudah cukup membuatkan Anna kagum pada orangnya.

Anna sedar pasti ada hikmah dari apa yang telah terjadi.

Anna sama seperti muslimah-muslimah lain yang mengharapkan dirinya dilamar lelaki yang soleh, yang baik agama dan akhlaknya.

Bukan senang hendak jumpa lelaki seperti itu sekarang, kalau ada pun yang baik agamanya tetapi belum tentu baik akhlaknya, batas pergaulan dipandang ringan sahaja.

Anna tahu dirinya pun tidaklah sesempurna mana,dia ada banyak kekurangan tapi dia berusaha memperbaiki dirinya.


Anna jadi teringat peristiwa dua bulan lepas :

"Anna..Walid nak tanya sikit ni, Anna sudah ada belum..?"

"Hmm..ada apa Walid?..asif,Anna kurang faham.."

"Dah ada muslimin belum?"

"erk...hmm,tak ada.."

"Kalau tak ada, Walid nak kenalkan Anna dengan seorang muslimin nie.."

"owh..hmm..bagi masa untuk Anna fikir dulu ya Walid,nanti dah dapat jawapannya Anna beritahu Walid.."

"Hmm..ok,baiklah.."

5 hari kemudian:

"Assalamualaikum,Walid..insyaAllah Anna sedia untuk taaruf tu.."

"Alhamdulillah..nanti Walid akan aturkan majlis taarufnya..insyaAllah"

Masa berjalan cukup pantas,Walid berusaha mencari masa yang sesuai untuk mengadakan majlis taaruf tetapi masih belum sempat dilaksanakan atas faktor jarak antara kedua-duanya yang jauh.

Tambahan pula, Anna sedang sibuk menghadapi final exam,jadi tiada masa untuknya pulang ke kampung bagi memulakan sesi taaruf yang dirancang oleh Walid.

sampailah dia menerima mesej pada malam itu.

Allahu rabbi

Dalam diam, Anna mengagumi akhlak si dia.

Cara yang digunakan untuk mencari sayap kiri perjuangan bertepatan dengan syara'.

Dia tidak terus melulu bertanya kepada Anna namun dia menggunakan khidmat orang tengah yang dipercayai.
Bukan itu sahaja, tempoh 2 bulan itu bukan sekejap,boleh sahaja dia terus menghubungi Anna bertanyakan apa-apa yang perlu sebelum majlis taaruf dapat dilakukan.
Tetapi,tidak..dia sangat menjaga batas pergaulannya.

Nah! akhlak itulah yang memikat hati Anna.

Benarlah..kita sebagai hamba hanya mampu merancang, berusaha dan berdoa dan Allah jualah sebaik-baik perancang.

Belum sempat mereka dipertemukan, dia telah dijemput Ilahi.

Bak kata Pak Hilmi Aminuddin:

"Kita merencanakan untuk menyesuaikan diri dengan rencana Allah" 

Sebagaimana kematian, takdir adalah misteri.
Jodoh kita, rezeki kita, jalan hidup kita semuanya adalah misteri takdir. Dan sebab ia misterilah,kita sebagai hamba diberi peluang oleh Allah untuk mencitakannya, untuk merencanakannya.


Bisik hati Anna :
"Apakah ini cinta hujung nyawa?..hmm..
Allah lebih menyayanginya..mungkin aku bukanlah jodoh yang terbaik untuknya..pasti ada yang lebih baik untuknya disana..aku redha..moga engkau tenang menemui Rabbmu."

Sekiranya yang fana tidak dapat menyatukan, biar yang abadi mempertemukan.

Anna berdoa penuh harap:
"Ya Rahman, ajarkan aku untuk tidak pernah putus asa dari kasihMu, ajari aku untuk selalu berharap yang terbaik dariMu, ajari aku untuk berani bercita-cita dan merencanakan hidup yang indah bersama orang-orang mulia..aaminn ya rabbal a'lamin."

Pesan Anna buat muslimin dan muslimah yang disayangi:
"Akhi..Ukhti..sekelam apapun hari ini, hidup kita esok, jodoh kita esok, rezeki kita esok, semuanya boleh direncanakan.
Janganlah kalian mengundang murka Ilahi dengan berpacaran tak sedar diri,
Berpacaran tidak semestinya kalian akan lebih mengenali pasangan kalian,
Jagalah diri,patuhilah syariat Ilahi.
InsyaAllah,hidup kalian akan lebih diberkati dan diredhai.."

Cukuplah kematian sebagai peringatan buat kita semua.

Al-Fatihah


4 comments:

Nurul Jannah said...

sedih..:(

nur said...

jgn sedih2 jannah....thanks anna

nur~ said...

mati itu pasti~

Nur Hayatul Akmal Mohd Rapiai said...

to Nurul Jannah:

Sedih sikit je ya...kita teruskan perjuangan ini :)

to nur:

akak..doakan saya ya :)

to nur~:

benar sekali sahabat ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...