Tuesday, December 11, 2012

3 Sabar



Andaikan sabar dan syukur adalah dua tunggangan
Aku jadi tak peduli
Mana yang harus ku kendarai.
(Umar ibn Al Khaththab)

Al-kisah di sebuah stesen bas:

Husna menunggu bas untuk pulang ke rumahnya.Hari sudah semakin senja namun,bas yang ditunggu-tunggu belum kunjung tiba.
Tiba-tiba,datang sebuah bas berwarna hijau,pantas Husna menuju hampir ke bas itu..namun dia hampa kerana bas itu bukan menuju ke destinasi yang diharapkan.
Dia akur,sabar...duduk kembali di kerusi yang berhampiran.
Dia dengan sabar menunggu sambil melihat gelagat manusia yang lalu lalang di kala senja itu.
Setelah 20 minit berlalu,datang lagi bas berwarna hijau...harapan Husna,moga itulah bas yang dinantikan...namun sekali lagi dia hampa...bukan itu basnya.
Dia duduk kembali...tanpa disedari rupanya ada pemuda yang memerhati.

Pemuda : Nak pergi mana? Ipoh Parade?
Husna : Hmm..tak, Parit..
Pemuda: Waktu sekarang bas susah nak ada...
Husna : Owh..tapi selalunya ada..paling last jam 9 malam rasanya.
Pemuda : Hmm..nanti kalau dah lambat sangat baik ambil teksi,bahaya duduk kat sini.
Husna : Ya,baik..terima kasih..insyaAllah ada lagi bas ni.

Selang beberapa minit kemudian,datang lagi bas berwarna hijau.Dengan pantas Husna menghampiri bas itu..dan lagi sekali dia kecewa...bukan itu bas yang dicari.Dia duduk kembali dalam kesedihan yang terbuku dihati.Si pemuda bertanya lagi itu dan ini dan Husna menjawab sekadarnya sambil mata tidak lekang pada laluan bas mini.Si pemuda faham akan kegelisahan Husna,dia berundur ke belakang dengan rokok berkepit di jari tanda menghormati.
Saat itu,Husna bermuhasabah diri,mungkin dia belum cukup sabar menghadapi ujian ini. Ujian menunggu bas mini. Lantas,dia teringat akan pesan walidnya tempoh hari.
...

Ada tiga kategori sabar yang dikisahkan di dalam Al Qur’an. Ketiganya adalah sabar dalam menghadapi musibah dan ujian , sabar dalam ketaatan , serta sabar untuk menjauhi kemaksiatan .


Sabar dalam menghadapi musibah dan ujian adalah sebagaimana firman Allah:

“Dan sungguh akan Kami berikan ujian kepadamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan  harta, jiwa dan buah-buahan.Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang yang sabar iaitu apabila kesusahan menimpa, mereka berkata; sesungguhnya kami ini milik Allah dan sesungguhnya kepada-Nya kami akan kembali.”( 2: 155-156)

Yang kedua, sabar dalam mentaati Allah seperti firman Allah:

"Dan perintahkanlah keluargamu serta umatmu mengerjakan sembahyang, dan hendaklah engkau tekun bersabar menunaikannya...” (20: 132)

Yang ketiga, kesabaran untuk menjauhi kemaksiatan. Mari kita lihat, dengar dan hayati kata pemuda tampan ini:

Yusuf berkata: "Wahai Tuhanku! Aku lebih suka kepada penjara dari apa yang perempuan-perempuan itu ajak aku kepadanya. Dan jika Engkau tidak menjauhkan daripadaku tipu daya mereka, mungkin aku akan cenderung kepada mereka, dan aku menjadi dari orang-orang yang tidak mengamalkan ilmunya"(12: 33)
...
"Cik..Cik.."
Allahu Allah..tiba-tiba Husna tersentak dari lamunan...Si pemuda berdiri betul-betul di hadapan kerusi yang didudukinya.Husna sedikit terkejut sambil tersenyum kelat.
Rupa-rupanya bas yang dinanti sudah tiba, puas si pemuda memanggilnya untuk memberitahu akan kehadiran bas itu.
"Alhamdulillah!" Saat itu,hanya kalimah 'hamdallah' yang terungkap di bibir.
Pantas ke pintu bas dia hampir,tinggallah si pemuda yang sedang berfikir..

***
Di jalan cinta para pejuang sabarlah untuk taat, untuk tidak derhaka, untuk menghadapi ujian-ujian yang jatuh menimpa-nimpa.


No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...